Abam Jiwa Al-Hadi

My photo
JURUFOTO LANDSKAP MALAYSIA 0125079961

Tuesday, November 6, 2012

KOMPOSISI PEMANDANGAN INDAH - Bahagian 4

Untuk makluman tuan-tuan dan puan-puan, encik-encik dan cik-cik, aku mula berkawan dengan kamera pada tahun 2003. Kamera pertama aku ialah filem kompak boleh zoom jenama Olympus yang aku beli dengan harga RM500. Mahal wehh masa tu. Beli guna kad kredit. Bayar bulan-bulan minimum RM50. Dekat setahun baru habis bayar sekali dengan interest. Bila dah dapat kamera idaman aku terus pulun ambil gambar itu dan ini. Pergilah mana-manapun walaupun ke pasar malam aku usung kamera tu. Pokok, batu, tiang letrik, rumah, monyet, biawak, burung.. apa-apa sajalah yang boleh aku tembak maka aku tembaklah. Kadang-kadang satu benda sampai 10 keping. Sekali beli filem sampai 3 roll. Dan masa tu aku belum tahu tentang manual setting sebab kamera aku tu tak ada mode manual. Cuma aku belajar macam mana nak dapatkan gambar cantik dengan cara duduk, meniarap, berdiri, tertungging, tergolek dan sebagainya. Aku beli sebuah buku di Popular Book Store dan study tentang komposisi.

Dari situlah aku mengenal RO3, lead line dan macam-macam lagi. Dalam buku tu juga ada diterangkan tentang mode manual, fungsi shutter, aperture dan ISO. Aku cuba fahamkan walaupun tak boleh nak praktik dengan kamera. Tak apalah. Aku shoot juga seronok-seronok sebab aku memang seronok bila mengambil gambar. Lepas habis satu roll aku cuci kat kedai dan simpan dalam album.Dulu, internet masih belum meluas. FB pun tak ada lagi. Fotopages tak pasti la pula sebab aku tak pernah ada akaun fotopages. Maklumlah, kamera filem ja. Mana nak cari scanner lagi. Modal semua tu.

Selama 3 tahun aku jadi ciwi begitu hinggalah suatu hari kamera kesayangan itu hilang dalam flight masa perjalanan balik dari KL. Sedih terguling-guling bang. Sejak dari itu aku berhenti mengambil gambar, nak beli baru mana nak cari duit dah? Dulu gaji kecil. Cukup-cukup makan ja.

Tahun 2008 alhamdulillah ada rezeki sikit aku angkat Nikon D40 second hand. Buruk ya amat. Bini pun taktau aku beli kamera tu :p. Aku simpan elok-elok kat opis. Bukan takut bini, tapi bini tak takut kat aku kekekekeke. Aku guna dalam setahun sambil belajar di internet dan buku-buku. Awal tahun 2009 aku beli yang elok sikit, D60. Kali ini bini taulah sebab aku beli guna duit loan dia sikit, dan aku bayar balik kat dia sikit-sikit hahaha. Sengkeknya aku masa tu.

Dan sampai sekarang, aku masih tak ada gear yang canggih-canggih. Yang ada hanya Nikon D7000 dan Sigma 10-20mm yang menjadi primary gun tiap kali aku turun ke padang.

Kesimpulannya, aku masih baru dengan dunia fotografi. Lepas ditolak beberapa tahun yang tak boleh pakai tu, ertinya aku baru saja 4 tahun melibatkan diri secara serius. Guru-guru aku pula ialah kawan-kawan sealiran dan internet, FB, forum dan sebagainya. Merekalah guru aku. Terima kasih banyak-banyak kerana sudi berkongsi ilmu selama aku di sini. Jasa anda semua akan ku kenang :) .

Oklah.. aku tau korang boring baca sejarah aku yang tak best tu.

Baik, bersambung ke KPI bahagian 4.

4. SIMPLICITY IS A BLISS

Aku suka membahagikan gambar landscape kepada dua kategori.

1. Specific view
2. General view

Mari kita kupas dua perkara ini.

         1. Specific view

Satu pemandangan di mana semua elemen yang ada di depan kita dirangkumkan ke dalam satu frame. Contohnya, jika di lokasi itu ada pohon kelapa, ada bukit, ada struktur bangunan, ada apa-apa sahaja yang boleh dijadikan landmark untuk memberitahu kepada penonton bahawa lokasi itu ada itu dan ada ini. Kebiasaanya, kita tidak perlu beritahu di mana kita ambil gambar tu. Penonton yang biasa ke tempat tu dia akan tahu sendiri ataupun mungkin dia pernah tengok view yang sama dari foto orang lain. Jadi tak payah sebut TELUK TEMPOYAK, KELANANG, PORT DICKSON dan sebagainya. Boleh je kalau nak sebut, tapi kalau tak sebut pun kemungkinan besar kebanyakan penonton dah tahu. Contoh gambar di bawah ;


Jika aku tidak sebutkan lokasi, kebanyakan penonton yang pernah sampai ke sini akan sedia tahu bahawa ini Pantai Cenang, Langkawi. Walaupun penonton itu bukan seorang jurufoto dan tak pernah pun ambil gambar kat sini. Sebabnya, aku dah masukkan struktur bangunan tu sebagai landmark dalam gambar ini. Tambah lagi kalau tempat ini adalah salah satu pusat tumpuan pelancong. Jadi, kalau nak ambil gambar begini, aku akan cuba selitkan sedikit kelainan dengan water stream pada ombak pada foreground dan naikkan detail supaya lebih cantik dari biasa. Bila penonton tengok, "ehh!! apasal masa aku pegi tempat ni tak nampak cun macam ni ha??" hehehe. Itulah tujuan kita ambil gambar. Supaya wujud kelainan dari kebiasaan. Cumanya kita kena berhati-hati, kadang-kadang akan keluar juga bunyi macam ni .. "ehh!! apasal masa aku pegi tempat ni tak nampak buruk macam ni haa?? Hahahaha.. sangat jauh perbezaan antara kedua-dua ayat itu. Maka, buatlah gambar elok-elok, jangan sekadar ambil mudah dan pos kat FB untuk mendapat komen bodek semata-mata.



        2. General view

Satu pemandangan yang minimum di mana hanya terdapat satu atau dua subjek di dalam satu frame. Gambar lebih simple dan lebih menjurus kepada sifat artistik. Kebanyakan gambar begini penonton tidak tahu dengan tepat lokasi gambar diambil, kecuali yang pernah sampai di lokasi itu atau pernah merakamkan gambar di lokasi tersebut. Dalam kes ini jika kita mahu, kita boleh sebutkan lokasi seperti PANTAI TENGAH, LANGKAWI, TELUK NIPAH, JUBAKAR dan sebagainya. Kalau rasa macam nak rahsiakan port baik tersebut, silakan :) .

 
Jika aku tak sebut lokasi ini, agak-agak anda tahu tak? Bagi yang pernah sampai sini dan ambil perhatian tentang elemen-elemen yang ada kat sini, mungkin mereka akan tahu. Bagi yang tak pernah sampai ke sini atau pernah sampai tapi tak pernah peduli tentang apa yang ada di sini, tempat ini boleh jadi macam-macam, Hawaii, Phuket, Koh Sa Mui, New Zealand, Utopia.. you name it. Ini adalah Pantai Tengah, Langkawi. Cuma saya tak masukkan elemen atau landmark yang biasanya ada di Pantai Tengah seperti hotel dan chalet yang ada kat tepi pantai ni dan sebagainya.
 
Baiklah, kita lihat pula gambar di bawah.
 
 
Ini yang aku maksudkan simplicity is a bliss. Di lokasi ini, ada segala macam batu pada foreground. Untuk menjadikan gambar ini lebih ringkas dan kemas, aku minimumkan subjek dan pilih satu atau dua subjek sebagai POI dalam gambar ini. Jika nak dibandingkan keserabutan di atas, dah tentu aku lebih suka yang di bawah. Lebih simple lebih bagus. Namun, masih bergantung kepada kesesuain gambar. Ada gambar yang aku perlu kompo begini dan ada yang tidak. Jika nampak serabut, aku akan fikirkan bagaimana nak kemaskan kompo aku.
 
 
 
Lihat pula gambar ini ;
 



Cuba bandingkan kedua-dua gambar di atas dan fikir apa yang aku cuba sampaikan. Kalau ada yang kata gambar kanan lebih baik.. aku rasa memang patut dia cuci mata dia dengan clorox. Kalau ada yang kata kompo belah kanan boleh ja, tadak masalah apa-apa, seni itu subjektif, tolong unfren aku dari FB.


Sekian, moga bertemu lagi di bahagian ke 5.



1 comment:

  1. tahniah dengan artikel yang mesra pembaca :)

    ReplyDelete